Obama Bercerita soal Ayah Tirinya, Seorang Muslim Penuh Toleransi

56 Viewed admin5 0 respond
Obama Bercerita soal Ayah Tirinya, Seorang Muslim Penuh Toleransi
Obama Bercerita soal Ayah Tirinya, Seorang Muslim Penuh Toleransi

infokuberita.com – Obama Bercerita soal Ayah Tirinya, Seorang Muslim Penuh ToleransiBarack Hussein Obama datang dari layar belakang beragam. Ibunya, Ann Dunham adalah garis berkulit putih yang lahir di Kansas, Amerika Serikat. Sementara, ayah kandungnya berasal dari Kenya dan memeluk agama Islam.

Saat Obama berusia 6 tahun, sang ibu menikah dengan seorang pria Indonesia bernama Lolo Soetoro. Ia pun pindah ke Jakarta, yang dianggapnya sebagai kampung halaman kedua.

Dalam pidato pembukaan Kongres Diaspora Indonesia ke-4 Barack Obama bicara tentang toleransi. Saat itulah, Presiden ke-44 Amerika Serikat itu mengenang ayah tirinya.

“Ayah tiri saya adalah seorang Muslim. Tapi, ia menghargai orang Hindu, Buddha, Kristen,…” kata Obama di Jakarta, Sabtu (1/7/2017).

Single content advertisement top
Obama Bercerita soal Ayah Tirinya, Seorang Muslim Penuh Toleransi

Obama Bercerita soal Ayah Tirinya, Seorang Muslim Penuh Toleransi

Lolo Soetoro adalah ayah kandung Maya Soetoro, adik Obama.

Obama juga mengaku melihat banyak bukti toleransi di Indonesia. Misalnya, keberadaan Candi Borobudur dan Candi Prambanan, peninggalan Buddha dan Hindu yang dijaga dan dilestarikan di negara yang mayoritas penduduknya adalah Muslim.

Tak hanya itu, banyak rumah ibadah, misalnya masjid dan gereja, yang berdiri berdampingan.

“Itu adalah simbol bahwa Indonesia pada dasarnya menghargai keberagaman dan toleransi,” kata Obama, yang menyebut kata ‘Bhinneka Tunggal Ika’ sebagai ciri Tanah Air — persatuan dalam keberagaman.

Meski demikian, Obama mengingatkan, toleransi dan persatuan sejatinya adalah hal yang harus dijaga.

“Jika orang-orang tidak menghargai toleransi, masyarakat akan runtuh. Jika kita tidak mengatasi perbedaan, kemanusiaan akan hancur. Kita harus toleran, menghargai perbedaan,” kata dia.

Salah satu tantangan untuk menjaga toleransi, kata Obama, justru datang dari hal yang memudahkan kehidupan manusia: komunikasi modern.

“Kita mudah mengakses berita. Namun, jika kita melihat perkembangan saat ini, banyak berita palsu atau kabar bohong yang rentan politisasi,” kata Obama.

“Kita harus cerdas menghadapi itu. Jika tidak, akan menyebabkan perpecahan,” tambah dia.

Pria yang lahir di Hawaii itu mengimbau generasi muda, khususnya pemuda Indonesia, untuk ambil tindakan demi menjaga dan merawat toleransi serta keberagaman.

“Masa depan bergantung pada orang yang percaya dengan pluralisme, menghargai hak asasi manusia, dan toleransi,” tegas Obama.

sumber : Liputan6 

berita terkait : Polisi Siapkan 2 Skenario Atasi Puncak Arus Balik

berita dalam negri , menghargai hak asasi manusia, dan toleransi, komunikasi modern , Bhinneka Tunggal Ika’ sebagai ciri Tanah Air , toleransi di Indonesia , Candi Borobudur dan Candi Prambanan, peninggalan Buddha dan Hindu , Lolo Soetoro , Kongres Diaspora Indonesia ke-4 Barack Obama , Barack Hussein Obama

Don't miss the stories followPortal Berita & Gosip Terbaru and let's be smart!
Loading...
0/5 - 0
You need login to vote.
Polisi Siapkan 2 Skenario Atasi Puncak Arus Balik

Polisi Siapkan 2 Skenario Atasi Puncak Arus Balik

Polisi Periksa 21 Toko Kimia Ungkap Penyerang Novel Baswedan

Polisi Periksa 21 Toko Kimia Ungkap Penyerang Novel Baswedan

Related posts
Your comment?
Leave a Reply